5 Kesalahan Saat Memulai Bisnis

5 Kesalahan Saat Memulai BisnisTIPSWIRAUSAHA.COM – Menurut Biro Statistik Tenaga Kerja, 50 persen dari usaha kecil gagal dalam lima tahun pertama. Sekitar 30 persen bertahan hanya selama dua tahun.

Jika Anda ingin berada di sisi positif dari angka-angka tersebut, dibutuhkan banyak kerja keras kedepannya. Sementara setiap bisnis berbeda, ada beberapa kesalahan besar yang umum dilakukan ketika memulai bisnis.

1. Berpikir bahwa yang dibutuhkan hanyalah ide

Sebenarnya, ada lebih banyak. Pertama dan terpenting adalah etika kerja yang baik.

Ide hanya di awal saja. Anda perlu untuk membingkai semua rincian ide Anda dari awal sampai akhir, termasuk perencanaan dan persiapan untuk setiap ‘bagaimana seandainya.’

Anda harus membuat dasar yang kuat yang dapat Anda bangun. Jika Anda tidak memberi titik pada ‘i’ dan memberi garis datar pada ‘t’ Anda tidak akan pernah keluar dari gerbang.

2. Tidak memiliki pengacara dan akuntan yang baik

Memulai bisnis itu rumit dan penuh dengan ranjau darat. Ada undang-undang yang harus diikuti dan diantaranya termasuk undang-undang pajak. Jangan bermain-main.

Jika membuat gerakan yang salah atau tidak mengajukan dokumen yang tepat, Anda bisa menemukan diri Anda dalam kesulitan nyata. Mempertahankan seorang pengacara dan akuntan dengan keahlian dalam jenis tertentu dapat membantu menyelamatkan Anda dari krisis yang serius.

3. Menghabiskan terlalu banyak uang dalam waktu singkat

Anda mungkin memiliki modal, tapi itu tidak berarti Anda harus menghabiskan semuanya langsung di awal. Anda perlu keseimbangan antara investasi yang cukup untuk memastikan bisnis Anda berjalan dan tidak membuat pengeluaran berlebihan sebelum Anda mengetahui persis ke mana keuangan Anda seharusnya mengalir.

Mulailah secara perlahan sehingga Anda bisa mendapatkan umpan balik dan melihat hasilnya. Pasang keuntungan kembali ke bisnis sebelum Anda mengembangkannya. Banyak bisnis telah menyabotase diri sendiri dengan mencoba untuk tumbuh terlalu cepat.

4. Mencoba untuk memulai saat masih bekerja di tempat lain

Kenyataannya adalah hampir tidak mungkin untuk melakukan sejumlah pekerjaan yang dibutuhkan dalam memulai bisnis saat Anda masih bekerja di tempat lain.

Sebuah bisnis membutuhkan perhatian penuh dari Anda. Anda dapat mengembangkan rencana dan mulai mengakumulasi keuangan di waktu luang Anda saat Anda masih terlibat di perusahaan lain. Setelah Anda siap untuk melakukan lompatan, Anda harus siap untuk mengabdikan 100 persen waktu Anda untuk itu.

5. Meminta orang lain menjalankan bisnis

Ini bisnis Anda. Anda tidak hanya harus bertanggung jawab, tapi aktif dalam kegiatan bisnis sehari-hari, setidaknya untuk memulai.

Anda harus membuat keputusan. Anda harus menjadi orang yang menentukan agenda, jadwal, vendor dan struktur organisasi. Jika Anda memiliki pasangan, atau mitra, Anda perlu membuat sebuah divisi dengan tanggung jawab yang jelas dari hari pertama.

Lakukan secara perlahan, selangkah demi selangkah. Ide Anda sendiri tidak secara otomatis diterjemahkan kemudian segera diterima dan dicintai oleh seluruh dunia.

Anda perlu menjaga kedua tangan Anda agar tetap pada kemudi dan pastikan setiap detail diperhitungkan. Bertentangan dengan pepatah populer, tidak ada hal seperti sukses dalam semalam ketika bicara mengenai bisnis.

(photo: http://indianastartup.com/)