Bekerja Saat Sedang Liburan, Kenapa Tidak?

Bekerja Saat Sedang Liburan, Kenapa Tidak?TIPSWIRAUSAHA.COM – Kadang-kadang melepaskan pekerjaan sepenuhnya saat sedang berlibur lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Anda mungkin menjadi pemain kunci dalam organisasi Anda atau mungkin ada hal penting terjadi pada saat itu. Anda mungkin adalah seorang pengusaha atau konsultan dan perlu untuk tetap terhubung, atau Anda mungkin menjalankan bisnis rumah dan memiliki orang lain untuk mendelegasikan pekerjaan.

Tapi itu tidak harus merusak liburan Anda jika Anda mengelolanya dengan hati-hati. Berikut adalah beberapa strategi yang dapat digunakan untuk memaksimalkan liburan Anda sambil tetap terhubung.

Siapkan Kontak

Anda mungkin memiliki klien, pemasok, atau kontak internal spesifik yang seharusnya tahu kemana Anda pergi, dan Anda harus memiliki perjanjian khusus dengan mereka untuk tetap terhubung bahkan saat Anda sedang berlibur. Jika Anda dapat mendelegasikan seseorang bagi mereka, yang kemudian mengabarkan Anda jika itu mendesak, itu lebih baik daripada mengontak mereka langsung. Orang yang Anda tunjuk bisa berperan sebagai ‘penjaga pintu’.

Jika tidak, biarkan mereka tahu rencana Anda untuk tetap terhubung dan bagaimana untuk melakukan kontak dengan Anda jika ada sesuatu yang tidak bisa menunggu. Cara yang baik adalah mengirimkan pesan teks. Ini akan membantu Anda mengatur waktu Anda lebih baik.

Pastikan untuk membiarkan mereka tahu mereka hanya harus menggunakan proses ini untuk menghubungi Anda jika terjadi keadaan darurat nyata yang tidak bisa menunggu.

Orang-orang yang bekerja dengan Anda harus memahami bahwa akses Anda lebih tebatas, serta fakta bahwa Anda tidak akan dapat membalas secepat atau secara teratur seperti biasa. Bahkan, minta mereka untuk menjangkau Anda hanya jika itu adalah sesuatu yang benar-benar mendesak.

Email dan Voicemail Mode Liburan

Tinggalkan peringatan pada pesan suara dan email Anda untuk membiarkan semua orang tahu Anda sedang berlibur dan bagaimana berhubungan dengan Anda jika itu penting, bersama dengan instruksi untuk menunggu jika tidak.

Kuncinya adalah menjelaskan ketersediaan Anda. Untuk pesan suara, tinggalkan pesan pada jalur kantor dan ponsel Anda dan periksa pesan suara Anda secara berkala, namun jangan menjawab telepon seluler Anda. Anda juga dapat memberikan petunjuk bahwa jika mendesak, orang harus mengirim email pada Anda sebagai gantinya.

Jika pekerjaan Anda mengharuskan Anda tersedia sepanjang waktu untuk menanggapi keadaan darurat dan Anda telah mengatur hal ini dengan kunci kontak, bawa ponsel Anda dan cek pesan teks saja. Jika tidak, biarkan ponsel Anda di kamar hotel. Dengan cara ini, Anda tidak pernah terganggu oleh panggilan saat Anda jalan-jalan atau bersantai di pantai.

Untuk email Anda, berikan peringatan berlibur sehingga siapa pun yang mengirim email mendapatkan pesan. Anda juga dapat mengarahkan mereka ke tempat lain jika mungkin, atau beritahu mereka bahwa Anda akan membalas email pada waktu tertentu dalam sehari. Siapa saja yang perlu berhubungan dengan Anda secara darurat seharusnya sudah tahu, sehingga email selalu bisa menunggu.

Atur Jadwal Kerja

Ini adalah hal yang paling penting, karena membantu Anda mendapatkan waktu relaksasi selama liburan Anda. Ini mengasumsikan Anda telah menetapkan aturan-aturan dasar bagi orang lain untuk terhubung dengan Anda dan tidak harus berurusan dengan situasi darurat terlalu banyak.

Jadwal Anda akan tergantung pada rencana Anda dan preferensi pribadi Anda. Anda dapat menjadwalkan waktu “bekerja” di pagi hari sebelum Anda memulai liburan atau akhir malam setelah Anda selesai. Anda akan tahu apa yang terbaik untuk Anda.

Berapa banyak waktu yang Anda sisihkan tergantung pada apakah Anda akan hanya perlu membalas email atau apakah Anda akan harus melakukan pekerjaan. Misalnya, jika Anda perlu untuk melakukan pekerjaan, sisihkan jam pertengahan pagi antara sarapan dan makan siang atau bangun pagi dan selesaikan sebelum waktu sarapan. Jika semua yang perlu Anda lakukan adalah membalas email, sisihkan waktu selama yang Anda butuhkan.

Kemudian, menjaga jadwal dengan berfokus pada pekerjaan selama jam tertentu dan berfokus pada liburan Anda selama sisa waktu. Pada dasarnya, Anda menggolongkan waktu Anda. Jangan memeriksa email atau menjawab ponsel Anda selama waktu yang Anda sisihkan untuk waktu “liburan”; lakukan selama waktu “bekerja” saja.

Dengan asumsi bahwa Anda telah menyiapkan metode kontak darurat Anda, Anda tidak perlu stres karena tidak memeriksa email atau menjawab panggilan. Cukup sederhana, segala sesuatu yang lain bisa menunggu.

Kelola Keluarga dan Waktu Liburan

Akhirnya, Anda perlu memastikan keluarga Anda menyadari liburan/rencana kerja dan kegiatan Anda dirancang untuk mengelola waktu Anda. Ada kemungkinan akan ada beberapa hari ketika itu tidak akan berhasil karena waktu kunjungan atau masalah penjadwalan lainnya, tetapi umumnya, Anda dan keluarga Anda harus menjaga rencana kerja Anda tetap dalam pikiran.

(photo: forbes.com)