10 Cara Mengubah Ide Bisnis Menjadi Realitas

10 Cara Mengubah Ide Bisnis Menjadi RealitasTIPSWIRAUSAHA.COM – Datang dengan ide-ide besar itu mudah, namun menuangkannya ke dalam tindakan tentu sulit untuk dilakukan.

Untuk mengubah impian Anda mengenai layanan terbaik atau produk menjadi nyata, realitas yang bernilai, Anda perlu mengambil langkah pertama.

Nah, sepuluh pengusaha sukses berbagi bagaimana mereka menggulirkan bola pada tahap awal ide bisnis tertentu. Inilah yang mereka katakan:

1. Menilai Dampak

Kami mendorong setiap orang dalam tim untuk datang dengan ide-ide yang bisa dibahas dalam pertemuan mingguan. Ketika memutuskan apakah akan maju atau tidak, kita melihat dampak potensial dari ide tersebut.

Apakah itu membantu mencapai tujuan perusahaan, dan jika demikian, seberapa banyak? Pendekatan ini meninggalkan banyak ide berserakan, tetapi hal ini memastikan ide dengan dampak terbesar tidak terlewatkan begitu saja.
Bhavin Parikh, Magoosh Test Prep

2. Investasikan $200

Siapkan tidak lebih dari $200 untuk menguji ide dasar. Dapatkan domain dan dirikan sebuah halaman terarah (lebih mudah dari yang Anda pikirkan), kemudian menyederhanakan dan menguji ide Anda dengan Google Adwords, Bing atau iklan Yahoo.

Tujuannya adalah untuk melihat berapa banyak orang yang Anda bisa dapatkan untuk mengklik link Anda dan pada tingkat apa mereka mengklik. Anda bahkan dapat dengan mudah dan murah menentukan apakah ada kebutuhan tingkat dasar untuk ide baru Anda.
Adam Callinan, BottleCamo

3. Memetakan Setiap Tahap

Kami terus melemparkan ide-ide baru, sehingga untuk menentukan apa yang kita ingin uji versus apa yang mungkin tidak layak, pertama-tama kami memetakan setiap tahap proses dan apa yang sebenarnya akan diperlukan dari masing-masing departemen: IT, layanan pelanggan, pergudangan, pembelian (biaya sebenarnya untuk diterapkan).

Jika itu adalah produk baru, kita menggunakan media sosial untuk melihat apakah ada kepentingan apapun.
– Gary Nealon, The Rox Group

4. Menembakkan Peluru

Kami menggunakan pendekatan Jim Collins untuk menembakkan peluru sebelum meriam. Menginvestasikan ide dengan tes kecil akan membantu mengkalibrasi arah dan profitabilitas/nilai. Setelah mempersempit target dan nilai yang cukup ditentukan di atas horison, kami melakukan investasi yang lebih besar ke arah itu.
Corey Blake, Round Table Companies

5. Buat Taruhan Kecil

Penulis Peter Sims berbicara tentang konsep yang disebut “taruhan kecil.” Saya mengambil beberapa jenis tindakan kecil menuju sebuah ide untuk menguji kelangsungan hidup. Tapi kuncinya adalah bahwa tindakan tidak akan mengambil terlalu banyak waktu, terlalu banyak uang atau terlalu banyak usaha. Satu-satunya tujuannya adalah untuk mendapatkan sedikit umpan balik untuk iterasi berikutnya.
Srinivas Rao, BlogcastFM

6. Telepon 10 pelanggan

Kami sering mempertimbangkan untuk memperkenalkan produk baru, perubahan situs dan ide-ide lainnya. Hal pertama yang kami lakukan adalah menyampaikan ide pada setidaknya 10 pelanggan. Kami ingin tahu apa yang penggemar inti kami pikir tentang perubahan, terutama yang mungkin tidak sesuai dengan harapan mereka.
Aaron Schwartz, Modify Watches

7. Berikan Kritik

Sering, ketika kita memiliki ide yang baik, kita mencari orang untuk memvalidasinya. Kita perlu orang untuk memberitahu bahwa itu salah dan memberikan umpan balik terinci. Jika itu adalah ide yang buruk, kemungkinan akan bermunculan. Jika Anda bisa melewati tantangan dan masih percaya, maka itu adalah sesuatu yang harus dikejar.
John Jackovin, Bawte

8. Melakukan Riset Pasar

Lakukan untuk melihat apakah itu benar-benar adalah ide “baru” atau jika orang lain di luar sana sudah melakukannya. Jika itu yang terjadi, berikan sentuhan untuk membuatnya sepenuhnya unik.
Andrew Schrage, Money Crashers Personal Finance

9. Mengumpulkan Data

Sebelum saya mulai bertanya pada pelanggan dan bahkan sebelum ide muncul dari tim saya, saya pertama-tama mengumpulkan beberapa data dasar untuk mengumpulkan ide secara internal dengan diri sendiri. Hal ini sesederhana seperti beberapa pencarian Google: ukuran pasar, memeriksa pesaing, dll.

Tanpa mengumpulkan beberapa data dasar, dapat terlalu mudah untuk bersemangat dan secara emosional menginvestasikan sebuah ide yang tidak memiliki tempat yang nyata di pasar.
Matt Ehrlichman, Porch

10. Menemukan Pelanggan

Lebih banyak riset untuk validasi pelanggan. Sebelum membangun produk atau bahkan menulis satu baris kode, saya selalu mencoba untuk menemukan seseorang selain diri saya yang akan menemukan nilai dalam apa yang saya bangun dan berjanji untuk menggunakannya bila selesai.
Robert J. Moore, RJMetrics

(photo: bplans.com)