6 Alasan Penyebab Bisnis Anda Gagal

6 Alasan Penyebab Bisnis Anda GagalTIPSWIRAUSAHA.COM – Menurut penelitian Small Business Administration, hanya setengah dari bisnis baru bertahan selama 5 tahun pertama dan hanya sepertiga dari bisnis baru yang mampu bertahan selama 10 tahun.

Kebalikannya justru menarik, karena kita dapat menyimpulkan bahwa jika hanya 50% dari bisnis baru bertahan selama 5 tahun pertama, kemudian 50% yang lain gagal dalam 5 tahun pertama. Kita juga dapat menyimpulkan bahwa sekitar 65% dari bisnis baru tidak mampu mencapai 10 tahun.

Forbes melaporkan statistik yang bahkan lebih suram, berdasarkan penelitian Bloomberg, bahwa dari setiap 10 perusahaan, 8 gagal dalam 18 bulan pertama. Apa alasan bisnis gagal untuk berkembang, mengingat 50/50 kesempatan untuk bertahan dan dengan asumsi produk atau jasa dimana ada permintaan?

Mari kita bahas enam alasan mengapa bisnis gagal dan beberapa cara untuk menghindarinya.

1. Kegagalan Kepemimpinan

Bisnis Anda bisa gagal jika Anda menunjukkan keterampilan manajemen yang buruk, yang dapat terlihat dalam berbagai bentuk. Anda akan berjuang sebagai pemimpin, jika Anda tidak memiliki pengalaman yang cukup untuk membuat keputusan manajemen, mengawasi staf, atau visi untuk memimpin organisasi Anda.

Mungkin tim kepemimpinan Anda tidak setuju tentang bagaimana bisnis harus dijalankan. Anda dan para pemimpin Anda mungkin berdebat satu sama lain secara terbuka, atau memberikan petunjuk bertentangan masing-masing untuk staf.

Ketika masalah yang membutuhkan kepemimpinan yang kuat terjadi, Anda mungkin enggan untuk mengambil alih dan menyelesaikan masalah sementara bisnis Anda terus tergelincir menuju kegagalan.

Cara menghindarinya: kepemimpinan disfungsional dalam bisnis Anda akan menetes ke bawah dan mempengaruhi setiap aspek operasi Anda, dari manajemen keuangan hingga semangat kerja karyawan, dan sekali produktivitas terhambat, kegagalan akan semakin besar di horison.

Belajar, mencari mentor, mendaftarkan diri di pelatihan, melakukan penelitian pribadi – melakukan apapun yang Anda bisa untuk meningkatkan keterampilan kepemimpinan Anda dan pengetahuan Anda dalam industri tersebut. Periksa praktek-praktek terbaik bisnis lain dan lihat mana yang dapat Anda terapkan untuk bisnis Anda.

2. Kurangnya Keunikan dan Nilai

Anda mungkin memiliki produk atau jasa dengan permintaan yang kuat, tetapi bisnis Anda masih gagal. Mungkin pendekatan Anda biasa-biasa saja atau Anda tidak memiliki proposisi nilai yang kuat. Jika ada permintaan yang kuat, Anda mungkin memiliki banyak pesaing dan gagal untuk berdiri di kerumunan.

Cara menghindarinya: Apa yang membuat bisnis Anda berbeda dari pesaing? Bagaimana Anda melakukan bisnis dengan cara yang benar-benar unik? Apa pesaing Anda melakukan lebih baik daripada Anda?

Kembangkan pendekatan atau paket layanan unik dalam industri Anda sehingga Anda dapat hadir dengan proposisi nilai yang kuat yang menarik perhatian dan minat.

3. Tidak Memenuhi Kebutuhan Pelanggan

Bisnis Anda akan gagal jika Anda lalai untuk tetap berhubungan dengan pelanggan Anda dan memahami apa yang mereka butuhkan dan umpan balik yang mereka tawarkan. Pelanggan Anda mungkin menyukai produk atau jasa Anda, tetapi, mungkin mereka akan senang jika Anda mengubah fitur ini atau mengubah prosedur itu.

Apa yang mereka sampaikan pada Anda? Apakah Anda pernah mendengarkan? Atau pasar menurun? Apakah mereka bahkan masih tertarik pada apa yang Anda jual? Ini semua adalah pertanyaan penting untuk ditanyakan dan dijawab. Mungkin Anda menawarkan produk atau jasa yang jatuh di bawah trend.

Cara menghindarinya: Sebuah bisnis yang sukses akan terus mengamati nilai-nilai trend dan kepentingan pelanggan potensial yang ada. Lakukan survei pada pelanggan dan cari tahu apa kepentingan mereka, dan ikuti perubahan trend yang mengacu pada alat manajemen hubungan pelanggan.

4. Model Bisnis Tidak Menguntungkan

Serupa dengan kegagalan kepemimpinan ialah membangun bisnis pada model yang tidak terdengar, beroperasi tanpa rencana bisnis, dan mengejar bisnis yang tidak terbukti aliran pendapatannya. Ide bisnis mungkin baik tetapi kegagalan akan datang dalam pelaksanaan gagasan jika tidak ada pedoman strategis di tempat.

Cara menghindarinya: Lakukan riset dan tinjau cara bisnis lain dalam industri yang sama beroperasi. Kembangkan rencana bisnis yang lengkap, yang mencakup peramalan keuangan berdasarkan prediksi pendapatan, pemasaran strategis, dan solusi manajemen tantangan untuk mengatasi hambatan potensial dan kegiatan pesaing.

Buat grafik tonggak dengan tugas-tugas khusus dan tujuan yang ditetapkan sepanjang waktu sehingga Anda dapat mengukur keberhasilan, memecahkan masalah yang terjadi, dan tetap di jalur. Sebuah model bisnis yang sehat yang menggabungkan praktik terbaik dapat membantu menghindari kegagalan dalam bisnis.

5. Manajemen Finansial Buruk

SmallBizTrends.com, sumber daya berita bisnis, menawarkan Infographic yang menyatakan bahwa 40% dari usaha kecil membuat keuntungan, 30% bahkan lebih, dan sisanya 30% mengalami kerugian.

Anda harus tahu, sampai ke sen terakhir, darimana keuntungan bisnis datang dan akan dihabiskan kemana agar mencapai sukses. Bisnis Anda juga dapat gagal jika Anda tidak memiliki rencana kontinjensi tersebut, cadangan uang yang Anda tarikdalam hal krisis keuangan. Kadang-kadang orang memulai bisnis dengan mimpi menghasilkan uang tetapi tidak memiliki keterampilan atau minat untuk mengelola arus kas, pajak, biaya, dan masalah keuangan lainnya. Praktik akuntansi yang buruk menempatkan bisnis di jalan langsung ke kegagalan.

Cara menghindarinya: Gunakan software akuntansi bisnis profesional untuk menyimpan catatan dari semua transaksi keuangan, termasuk setiap pengeluaran dan semua pendapatan yang diterima, dan ggunakan informasi ini untuk menghasilkan laporan laba rugi. Ini adalah informasi berharga yang Anda butuhkan untuk menjalankan bisnis Anda, tahu di mana Anda berdiri sepanjang waktu, dan tetap beroperasi di garis.

Jika Anda tidak memiliki keahlian dalam manajemen keuangan, pertimbangkan untuk menyewa seorang penasihat pajak dan pembukuan profesional atau akun publik bersertifikat untuk membantu mengelola urusan keuangan Anda.

6. Pertumbuhan Cepat dan Ekspansi Berlebihan

Sesekali startup bisnis tumbuh jauh lebih cepat daripada kompetitor. Anda membuka situs web dengan produk yang sedang trend dan tiba-tiba Anda dibanjiri dengan pesanan. Atau mungkin sebaliknya, Anda begitu yakin bahwa produk Anda akan mendunia sehingga Anda berinvestasi dan melakukan order terlalu banyak persediaan dan sekarang Anda tidak dapat memindahkannya. Keduanya merupakan jalur menuju ke kegagalan bisnis.

Cara menghindarinya: Pertumbuhan bisnis dan ekspansi membutuhkan banyak perencanaan yang matang dan strategis ketika mengelola operasi sehari-hari. Bahkan waralaba komersial yang sukses seperti restoran cepat saji dan toko-toko melakukan riset yang cermat dan perencanaan sebelum membuka lokasi baru.

Mereka mengukur demografi lokal dan regional dan trend belanja, rencana pembangunan masa depan untuk daerah, dan isu-isu terkait lainnya sebelum mereka bergerak maju. Anda harus melakukan hal yang sama untuk bisnis Anda guna menghindari kegagalan.

Lakukan riset menyeluruh untuk memastikan waktu yang tepat dan pendanaan yang tersedia untuk ekspansi. Pastikan bisnis awal stabil sebelum berkembang ke lokasi tambahan. Kunci sukses pertumbuhan dan ekspansi, sekaligus menghindari kegagalan bisnis, adalah perencanaan strategis.

(photo: http://under30ceo.com)