8 Kesalahan Umum dalam Menyusun Rencana Bisnis

8 Kesalahan Umum dalam Menyusun Rencana BisnisTIPSWIRAUSAHA.COM – Apa kesalahan paling umum saat menulis rencana bisnis? Berikut adalah daftar dari beberapa wirausahawan untuk memastikan Anda tidak melakukan hal yang sama:

1. Menunda Penyusunan

Terlalu banyak bisnis membuat rencana bisnis hanya ketika mereka tidak memiliki pilihan dalam hal ini. Kecuali bank atau investor menginginkan rencana, tidak ada rencana.

Jangan menunggu untuk menulis rencana Anda sampai Anda berpikir Anda akan memiliki cukup waktu. “Saya tidak bisa merencanakan. Saya terlalu sibuk menyelesaikan sesuatu,” orang-orang bisnis beralasan. Semakin sibuk Anda, semakin perlu Anda merencanakan. Jika Anda selalu memadamkan api, Anda harus membangun sekat bakar atau sistem sprinkler. Anda bisa kehilangan seluruh hutan karena hanya berfokus pada satu pohon yang terbakar.

2. Arus Kas Familiar

Kebanyakan orang hanya memikirkan keuntungan, bukan kas. Ketika Anda membayangkan sebuah bisnis baru, Anda berpikir tentang berapa banyak biaya yang dibutuhkan untuk membuat produk, kepada siapa Anda bisa menjualnya, dan apa keuntungan per unit yang mungkin diperoleh. Kami dilatih untuk memikirkan bisnis sebagai penjualan dikurangi harga dan biaya, yang sama dengan keuntungan.

Sayangnya, kita tidak menghabiskan keuntungan dalam bisnis. Kita menghabiskan uang. Jadi pemahaman arus kas sangat penting. Jika Anda hanya memiliki satu meja dalam rencana bisnis Anda, buat tabel arus kas.

3. Inflasi Ide

Jangan melebih-lebihkan pentingnya ide. Anda tidak perlu ide yang bagus untuk memulai bisnis; Anda perlu waktu, uang, ketekunan, dan akal sehat. Beberapa bisnis yang sukses didasarkan sepenuhnya pada ide-ide baru. Sebuah ide baru lebih sulit untuk dijual dibandingkan yang sudah ada, karena orang tidak mengerti ide baru dan mereka sering tidak yakin apakah itu akan bekerja.

Anda tidak perlu ide yang bagus untuk memulai bisnis; Anda perlu waktu, uang, ketekunan, dan akal sehat.

Rencana tidak menjual ide-ide bisnis baru bagi investor. Orang-orang melakukan sesuatu. Investor berinvestasi pada orang, bukan ide-ide. Rencana, meskipun diperlukan, hanya cara untuk menyajikan informasi. Jadi, pastikan Anda siap untuk mengesankan calon investor dengan pengetahuan dan keterampilan kepemimpinan Anda, dan jangan berharap ide bisnis Anda – atau rencana bisnis Anda menjelaskannya.

4. Ketakutan

Melakukan rencana bisnis tidak sesulit seperti yang Anda bayangkan. Anda tidak harus menulis tesis doktor atau novel. Ada buku bagus yang dapat membantu, dan ada perangkat lunak yang tersedia untuk membantu Anda (seperti LivePlan, dan lain-lain).

5. Tujuan Samar

Ingat bahwa tujuan dari perencanaan adalah hasilnya, dan untuk hasil, Anda perlu pelacakan dan tindak lanjut. Anda membutuhkan tanggal tertentu, tanggung jawab manajemen, anggaran, dan tonggak. Kemudian Anda dapat menindaklanjuti. Tidak peduli seberapa baik pemikiran atau penyajiannya, itu tidak berarti apa-apa kecuali memberikan hasil.

6. Satu Ukuran Memuat Semuanya

Susun rencana Anda untuk tujuan bisnis yang nyata. Rencana bisnis bisa berupa hal yang berbeda: Seringnya dalam bentuk dokumen penjualan untuk menjual ide bisnis baru. Mereka juga bisa berupa rencana rinci tindakan, rencana keuangan, rencana pemasaran, dan bahkan rencana personil. Mereka dapat digunakan untuk memulai bisnis, atau hanya menjalankan bisnis yang lebih baik.

7. Prioritas Mencair

Ingat, fokus pada strategi. Suatu daftar prioritas dengan 3-4 item adalah fokus. Suatu daftar prioritas dengan 20 item tentu tidak strategis, dan jarang efektif. Semakin banyak item pada daftar, semakin kurang penting.

8. Proyeksi Pertumbuhan “Berbentuk Tongkat Hoki”

Penjualan tumbuh lambat pada awalnya, tapi kemudian menembak berani dengan tingkat pertumbuhan yang besar, segera setelah “sesuatu” terjadi. Miliki proyeksi yang konservatif.

(photo: bplans.com)