6 Tips Menyewa Tempat Usaha Untuk Bisnis Kecil

6 Tips Menyewa Ruangan Untuk Bisnis KecilTIPSWIRAUSAHA.COM – Krisis keuangan global dan resesi belum tepat menjadi keuntungan bagi usaha kecil. Tapi ada satu area di mana gejolak telah menciptakan peluang bagi pengusaha dalam menyewa ruang real estate.

“Secara keseluruhan, ini telah menjadi pasar bagi penyewa,” kata Stuart Siegel, eksekutif direktur untuk broker real estate Grubb & Ellis di New York City. “Mungkin ada lebih banyak usaha kecil yang gesit dan mampu bertindak cepat selama krisis ini. Mereka bisa menangkap pemilik bangunan yang rentan dan cemas untuk membuat kesepakatan yang benar-benar hebat.”

Nah, berikut adalah 6 tips menyewa ruangan untuk bisnis kecil, dilansir dari Bankrate.com:

1. Lebih kecil lebih baik

“Peluang ada untuk usaha kecil,” kata Siegel. “Pemilik yang tidak menyukai penyewa yang lebih kecil sekarang mencari diversifikasi dan bersedia mengambil penyewa kecil di ruang yang sebelumnya besar, yang sekarang dibagi menjadi ruang yang lebih kecil. Jumlah penyewa ruang-ruang kecil dapat mempertimbangkan karena pencarian mereka telah meningkat.”

2. Dapatkan durasi yang Anda inginkan

Apakah Anda mencari sewa 1 tahun atau sewa 10 tahun, Anda memiliki kesempatan baik untuk mendapatkan keinginan Anda. “Dalam waktu yang baik, pemilik bisa mengatakan, ‘Kami hanya menyewakan selama lima tahun.” Permintaan yang kuat membuat mereka seperti itu, dan mereka tidak akan harus bernegosiasi,” kata Jake Harrington, direktur pengembangan bisnis untuk On-Site.com, yang membantu pemilik menyewakan lewat layar.

Sekarang hal itu berbeda, Anda dapat menegosiasikan untuk komitmen jangka panjang. Jika Anda baru merintis usaha, Anda akan ingin bernegosiasi sesingkat mungkin, karena Anda tidak tahu berapa lama Anda akan berada di sana. Di sisi lain, jika bisnis Anda berkembang, Anda harus mempertimbangkan mengunci sewa murah saat ini untuk sewa jangka panjang.

3. Meminta konsesi

“Jangan mengambil harga sewa pada nilai nominal,” kata Rich Sloan, pendiri StartUpNation, sebuah situs web yang membantu usaha kecil. Cobalah untuk mengunci harga sewa lebih rendah dari yang diiklankan.

Apa pemilik ingin menawarkan harga yang lebih baik, subsidi renovasi untuk ruang, atau masa sewa gratis. Itu tidak harus berarti harga sewa turun, jelas Siegel. Anda juga mungkin dapat menegosiasikan batas sewa yang lebih baik di masa mendatang.

Dengan semua stimulus moneter perekonomian yang ada, inflasi kemungkinan akan lebih cepat di tahun-tahun mendatang. Sering sewa tarif meningkat selaras dengan indeks harga konsumen. Anda sering dapat menegosiasikan opsi untuk memperluas ruang Anda jika Anda membutuhkan lebih di tengah jalan.

Dan Anda mungkin bisa membuat pemilik membayar jasa manajemen, biaya kebersihan, pemeliharaan dan perbaikan.

4. Jangan mengharapkan banyak kelonggaran dengan uang jaminan Anda

Cochran mengatakan: “Orang-orang benar-benar melihat risiko kredit. Jika Anda sudah di ruang, itu mungkin tidak masalah.” Tetapi jika Anda mengambil ruang baru, bersiaplah untuk membayar sekitar 10 persen dari total sewa Anda sebagai deposit.

“Penyewa bisnis kecil sering tidak menyadari betapa pentingnya jaminan bagi pemilik,” Siegel mengatakan. Perusahaan yang memiliki terlalu banyak ruang dan dengan demikian harus menyewa beberapa keluar lagi di perusahaan lain sering tidak dapat meminta sewa lebih dari satu atau dua bulan sebagai uang jaminan.

5. Pelajari pasar Anda

“Sangat penting bagi penyewa untuk dididik,” kata Siegel. “Sekarang adalah waktu untuk melihat banyak ruang.” Dia merekomendasikan bekerja dengan broker. “Sangat sering pemilik usaha kecil merasa mereka dapat menemukan ruang dan menegosiasikan harga sewa sendiri,” katanya.

Ada banyak faktor, seperti klausa eskalator, pembaharuan, perluasan dan kemungkinan hak pemutusan, di mana istilah tersebut dapat menguntungkan Anda dalam perekonomian ini jika Anda tahu bagaimana untuk bertanya. Tanpa broker, Anda menjalankan resiko pemilik mengambil keuntungan dari Anda. Seorang broker yang baik dan pengacara yang baik akan melindungi penyewa.

Dan Siegel menekankan pentingnya menggunakan pengacara real estate. Pengacara yang menangani pekerjaan hukum perusahaan biasa mungkin tidak dapat memberikan saran yang tepat untuk sewa komersial yang rumit,” jelasnya.

6. Investigasi pemilik

Hal ini sangat penting dalam perekonomian ini, di mana banyak pemegang real estate besar. “Kredit dari pemilik bangunan sangat penting,” kata Cushman. “Apakah mereka merestrukturisasi pinjaman yang tidak bisa dibayar? Apakah mereka memiliki beberapa jenis masalah?

(photo: www.nfib.com)