Inilah 4 Risiko Dalam Investasi

Inilah 4 Risiko Dalam InvestasiTIPSWIRAUSAHA.COM – Tidak ada investasi tanpa risiko. Anda mungkin merasa aman bahkan ketika Anda melakukan apa yang penasihat keuangan Anda pertimbangkan sebagai “hal yang benar” – berinvestasi dalam dana indeks pasar saham yang luas dengan pandangan jangka panjang – tapi tetap ada risiko juga di sana.

Sayangnya, untuk membangun kekayaan dari waktu ke waktu, investor perlu menerima sejumlah besar risiko.

Meninggalkan uang dalam investasi bebas risiko seperti rekening tabungan hasil tinggi, sama sekali tidak bisa disebut sebagai investasi. Dengan mengambil risiko yang sangat kecil, menjaga sebagian besar kekayaan di rekening tabungan praktis menjamin Anda akan kehilangan kekuasaan dalam jangka panjang pembelian karena meningkatnya biaya barang yang mungkin Anda beli dengan uang itu.

Jika Anda tertarik dalam mengembangkan kekayaan Anda selama jangka waktu yang lama – dan kebanyakan investor kelas menengah akan perlu untuk mengembangkan kekayaan bukan hanya menjaganya jika kemandirian finansial adalah tujuan – Anda harus mempertimbangkan untuk investasi berisiko daripada rekening tabungan.

Ada banyak pilihan jenis investasi dengan spektrum risiko yang berbeda, dari dana pasar uang – investasi berisiko rendah yang mirip dengan rekening tabungan – hingga derivatif keuangan yang kompleks – gerakan finansial berisiko sering paling baik diserahkan kepada investor profesional.

Mengukur dan mengevaluasi risiko investasi apapun memang sedikit lebih kompleks. Sementara toleransi risiko investor dapat dikategorikan atau ditandai pada skala, risiko investasi yang harus diplot menggunakan beberapa dimensi. Untuk mengevaluasi investasi, Anda harus mempertimbangkan jenis risiko yang dapat mempengaruhi kinerjanya dalam rangka untuk menentukan apakah investasi tersebut sesuai untuk Anda.

Risiko Pasar

Risiko pasar memberikan gambaran yang lebih luas. Jika Anda berinvestasi dalam saham, terutama jika Anda memilih rute yang lebih murah (tapi belum tentu aman) investasi dalam dana indeks berbasis saham yang luas, Anda harus menerima bahwa kondisi ekonomi negara secara keseluruhan – atau bahkan dunia – akan menyebabkan nilai investasi Anda berfluktuasi. Risiko pasar relevan juga untuk investasi pada perusahaan tunggal, obligasi, atau produk lainnya.

Sebuah kecelakaan atau penurunan pasar bisa menghancurkan kinerja investasi, sekalipun kualitas investasi Anda tetap sama. Investasi juga mengikuti tren. Selama beberapa dekade, real estate bisa muncul menjadi investasi “baik”, mendorong lebih banyak orang untuk membeli real estate, menaikkan harga untuk orang lain. Setelah sentimen keseluruhan investor beralih ke keyakinan bahwa real estate mahal, properti Anda bisa kehilangan nilai potensial meskipun struktur tidak berubah.

Default Risk

Default risk terkait dengan kualitas investasi, dan lebih jelas ketika berinvestasi di satu perusahaan, melalui saham atau obligasi. Jika Anda berinvestasi dalam obligasi perusahaan atau kotamadya, biasanya Anda mengharapkan jaminan pengembalian. Kembali berjanji biasanya lebih tinggi daripada apa rekening tabungan akan memberikan, tetapi Anda menghadapi default risk. Jika perusahaan bangkrut atau kotamadya salah urus, mungkin Anda tidak akan menerima kembali seperti yang Anda telah dijanjikan.

Pensiun, yang dianggap investasi yang stabil untuk pensiun, juga terkena default risk. Saat ini, perusahaan Anda mungkin menjanjikan akses ke perawatan kesehatan gratis, tetapi jika perusahaan Anda kemudian mengalami restrukturisasi, keuntungan yang dijanjikan mungkin akan lenyap. Pemerintah menawarkan jenis asuransi bagi perusahaan yang menawarkan pensiun, tapi kadang-kadang asuransi itu tidak cukup untuk memastikan semua pensiunan menerima apa yang telah dijanjikan.

Risiko Inflasi

Perencana keuangan ingin menganggap bahwa inflasi berjalan sekitar 3 atau 4 persen per tahun selama jangka waktu yang lama. Hal ini memungkinkan perencana dan investor untuk menghitung harapan “nyata” kembali untuk investasi. Jika Anda menganggap inflasi 3 persen dan rekening tabungan Anda mendapatkan 1 persen APY, pengembalian riil Anda adalah hilangnya 2 persen per tahun. Riil ini mengambil pengaruh inflasi ke rekening.

Bagaimanapun, ada kesempatan bahwa selama waktu tertentu, ukuran inflasi – atau deskripsi yang lebih akurat dalam hal ini, kenaikan biaya barang – secara signifikan lebih dari 3 persen. Jika negara itu memasuki masa hiperinflasi, investasi di rekening tabungan Anda sampai bank menawarkan suku bunga yang lebih tepat akan mengakibatkan kerugian yang menghancurkan bila dibandingkan dengan harga konsumen.

Risiko Kematian

Pertimbangkan risiko kematian bila Anda memiliki atau mempertimbangkan investasi dalam pensiun, kontrak asuransi, anuitas, atau investasi dengan horizon jangka panjang. Anuitas adalah contoh terbaik. Jika pembayaran anuitas atau distribusi untuk Anda terus hanya selama Anda masih hidup, Anda menjalankan risiko kematian sebelum Anda menerima cukup keuntungan Anda untuk melakukan pembayaran premi dan biaya berharga. Jika strategi investasi Anda hanya berfokus pada jangka panjang, ada kemungkinan bahwa Anda tidak akan hidup untuk menikmati keuntungan tersebut.

Hidup ini singkat, hampir selalu lebih pendek dari yang Anda inginkan. Namun risiko kematian berjalan dalam arah yang berlawanan juga. Jika Anda hidup lebih lama dari yang diharapkan, dan Anda telah mencoba untuk merencanakan kehidupan keuangan Anda sehingga Anda benar-benar mengeluarkan kekayaan Anda selama pensiun, Anda memiliki risiko kehabisan uang.

Luangkan waktu untuk berpikir tentang risiko investasi Anda. Anda mungkin menemukan bahwa toleransi Anda terhadap risiko lebih rendah dari yang Anda harapkan atau bahwa Anda harus menyesuaikan diri dengan menerima lebih banyak risiko guna memenuhi tujuan keuangan Anda.

(photo: http://theartofretirement.org)