4 Mitos Tentang Bisnis Virtual

4 Mitos Tentang Bisnis VirtualTIPSWIRAUSAHA.COM – Apakah Anda bekerja dari rumah atau mengelola orang-orang yang melakukannya, memisahkan fakta dari fiksi sangat penting untuk mencapai kesuksesan pribadi dan perusahaan.

Perusahaan virtual dapat beroperasi secara berbeda dari perusahaan tradisional, tetapi itu tidak berarti bahwa aturan “tradisional” tidak berlaku! Anggota tim harus tetap memproduksi dan manajer masih perlu untuk mengelola.

Mari kita menghilangkan beberapa mitos yang paling umum dan meluruskannya.

Mitos 1: Anda dapat bekerja di mana saja

Pekerja jarak jauh sering berpikir, “Saya bisa bekerja di pantai! Saya bisa menyiapkan makan malam dan nge-tweet pada saat yang sama!”

Realitas: Jika ini adalah kenyataan, kita semua akan melakukannya! Bekerja dari rumah berarti bekerja dari rumah. Penting bagi pekerja jarak jauh untuk lebih efisien dan produktif, agar bisa mendapatkan kepercayaan dari anggota tim dan manajer tanpa adanya interaksi tatap muka.

Sementara hasil positif adalah tujuan (seperti di setiap perusahaan), mencapainya melalui jalur hormat dan tanggung jawab yang paling penting.

Mitos 2: Tidak ada drama

Beberapa bos mungkin percaya bahwa dengan memiliki karyawan yang bekerja dari rumah, mereka dapat menghindari politik kantor dan semua orang yang tidak nyaman dan memiliki masalah hubungan interpersonal.

Realitas: Tidak mungkin! Tim Anda tidak bekerja di tempat, tetapi ada potensi yang sama untuk konflik pribadi di tempat kerja – dan kemungkinan masalah bahkan lebih banyak berkaitan dengan komunikasi.

Mitos 3: Tidak membutuhkan ulasan

Beberapa bos mungkin berpikir bahwa karyawan seharusnya merasa beruntung karena perusahaan memungkinkan mereka untuk bekerja dari rumah, sehingga mereka dapat mengabaikan kenaikan gaji, ulasan dan pengakuan.

Realitas: Pekerja jarak jauh sama termotivasi oleh mobilitas karir, kenaikan gaji, pengakuan dan penghargaan seperti halnya dengan pekerja tradisional. Tapi tak satu pun dapat dicapai kecuali jika Anda telah menetapkan standar untuk mengukur produktivitas.

Mitos 4: Ada tipe tertentu untuk lingkungan virtual

Kepemimpinan tim, karyawan dan calon potensial mungkin percaya bahwa bekerja hampir berarti Anda harus memiliki teknologi tinggi dan keterampilan profesional tapi kemampuan interpersonal yang sangat rendah.

Realitas: Justru sebaliknya. Dengan pekerja virtual, bergaul dan bekerja sama bahkan lebih penting dari sebelumnya. Sementara keterampilan kerja teknis sangat penting, kemampuan bekerja dalam tim juga sama pentingnya, bagaimana mereka menyesuaikan diri dengan bekerja sama dengan orang lain dan pengalaman mereka dengan bekerja dari jarak jauh.

Menemukan hak “campuran” dari anggota tim dapat menjadi salah satu tantangan terbesar dalam membangun tenaga kerja jauh. Perekrutan dan pelatihan di dunia maya memakan waktu bagi manajer dan anggota tim dan hilangnya produktivitas tidaklah murah. Jika seseorang bisa mempelajari sistem Anda, tetapi tidak mengintegrasikan dengan baik dengan tim, pada akhirnya hal tersebut hanya membuang-buang waktu, uang dan sumber daya.

Bangun sebuah tim yang bekerja dengan baik secara internal maupun eksternal dan perusahaan virtual Anda akan berkembang.

(photo: http://rayedwards.com)