7 Langkah Penting Membangun Tim Sales Terbaik

7 Langkah Penting Membangun Tim Sales TerbaikTIPSWIRAUSAHA.COM – Organisasi kewirausahaan sering mengalami kegagalan karena mereka tidak membangun tim sales mereka secara sistematis.

Ikuti tujuh langkah berikut untuk membangun tim sales terbaik dengan penjualan tinggi:

1. Evaluasi strategi saat ini

Tiga metode utama yang dapat meningkatkan penjualan: menemukan lebih banyak prospek, menempatkan penjualan yang lebih besar dan meningkatkan rasio penutupan. Apakah strategi meliputi ketiganya? Apakah strategi berfokus pada penjualan kepada pelanggan yang ideal bagi perusahaan?

Banyak perusahaan mencoba untuk menjual kepada semua orang. Tapi keuntungan besar datang setelah fokus pada spot tepat. Anda perlu memperjelas kepada tim sales Anda di mana tepatnya mereka harus memfokuskan waktu dan upaya sehingga dapat meningkatkan pertumbuhan penjualan mereka.

2. Menilai tim yang sudah ada

Kenali tim sales di dalam dan luar. Berapa banyak pemain A, B dan pemain C dalam jajaran staf? Apa yang mereka rasakan tentang organisasi? Cari tahu cara terbaik untuk mengelola setiap tenaga sales sesuai dengan kekuatan dan kelemahan masing-masing.

Evaluasi kekuatan dan kelemahan masing-masing anggota tim dan ganti mereka yang memiliki kinerja di bawah rata-rata dengan anggota baru. Penilaian berbasis evaluasi data secara online dan on-site dapat membantu melakukan analisis ini.

3. Mengembangkan proses perekrutan

Beberapa pemimpin mungkin tidak menyusun proses perekrutan. Ia memilih orang berdasarkan insting selama wawancara. Akibatnya ialah salah memilih karyawan.

Tapi perekrutan adalah bagian paling penting dari pengembangan tim sales juara. Sangatlah penting untuk membuat proses formal yang melibatkan penilaian, skrining telepon, pertanyaan wawancara yang konsisten dan role-playing.

4. Kompensasi hasil

Karena sebagian besar perusahaan takut untuk menakut-nakuti karyawan potensial, mereka menawarkan gaji pokok besar dengan bonus kecil atau peluang komisi. Namun dalam memberikan gaji besar dan komisi kecil, organisasi membatasi tenaga sales yang benar-benar bisa didapatkan – bahkan jika mereka juga melebihi target penjualan.

5. Beri pelatihan secara konsisten

Memberikan saran di sana-sini tidak bisa dihitung sebagai pelatihan konsisten. Berinvestasilah dalam banyak pelatihan. Melakukan pelatihan reguler untuk memperkuat konsep-konsep penjualan yang paling penting dan memastikan bahwa setiap tenaga penjual berada pada halaman yang sama mengenai teknik.

6. Buat akuntabilitas

Sebagian besar organisasi menengah melacak hanya angka penjualan dari staf. Tapi bagaimana kegiatan prospek sehari-hari mereka; jumlah panggilan yang dibuat, arahan meminta dan mengatur pertemuan? Dalam pelacakan kegiatan sehari-hari, manajer dapat mengantisipasi apa yang diperoleh, indikator yang paling penting dari penjualan masa depan.

Nyatakan apa yang Anda harapkan dari staf untuk dilakukan setiap hari agar bisa lebih efektif mengelola tim.

7. Meninjau kembali strategi

Setelah perusahaan menemukan strategi yang tampaknya bekerja, mereka mungkin enggan untuk memeriksa kembali. Tapi pasar itu dinamis. Klien yang ideal saat ini mungkin sama sekali berbeda dalam setahun.

(photo: bestwayguides.com)