5 Pilar untuk Mengamankan Bisnis Anda

5 Pilar untuk Mengamankan Bisnis AndaTIPSWIRAUSAHA.COM – Penelitian dari Small Business Administration di Amerika Serikat menemukan bahwa rata-rata pemilik usaha kecil mengalokasikan antara $ 10.000 dan $ 80.000 untuk biaya startup. Dan itu hanya uang tunai (biasanya dari pemilik dan kerabat).

Sumber-sumber lain yang cukup seperti ruang fisik, aset digital dan inventaris untuk masuk ke startup. Tambahkan bersama-sama, dan itu kasus yang cukup menarik untuk kebutuhan keamanan protokol yang baik – ada banyak yang harus dilindungi!

Memilih protokol keamanan yang tepat tentu membingungkan, namun hal ini membantu memberikan stabilisasi untuk lingkungan kantor yang berisiko dan selalu berubah, terlepas dari industri apapun itu. Menjadi proaktif adalah langkah pertama.

Ada lima pilar bisnis yang aman. Perlu diketahui bahwa protokol keamanan Anda akan bervariasi berdasarkan industri dan atribut unik lain dalam bisnis Anda, tetapi daftar ini bisa membantu Anda memulai pada jalur yang benar.

1. Priotitas

Seperti yang Anda lakukan dengan keputusan bisnis lainnya, Anda harus terlebih dahulu mengidentifikasi tujuan keamanan Anda sebelum Anda dapat mengimplementasikan tindakan.
Untuk melakukan hal ini, tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan yang akan mengidentifikasi are yang paling penting untuk bisnis khusus Anda, termasuk:

– Keamanan apa yang paling Anda khawatirkan (misalnya inventaris, informasi klien atau data)?
– Apakah kemampuan check-in untuk jarak jauh pada bisnis Anda penting bagi Anda?
– Apa jenis lingkungan kerja dan hubungan dengan karyawan yang ingin Anda miliki?

2. Kebijakan

Setelah Anda tahu prioritas Anda, Anda dapat membuat kebijakan keamanan yang mencakup semuanya. Anda mungkin ingin memasukkan segala sesuatu dari jenis pemeriksaan latar belakang sebelum mempekerjakan karyawan, bagaimana Anda akan memantau inventaris, tanggapan Anda terhadap kekerasan di tempat kerja. Faktor-faktor lain yang ingin Anda cakupkan berubah berdasarkan waktu (seperti musim liburan, atau waktu paling sibuk) dan kesiapan darurat.

Ingatlah untuk menilai setiap langkah terhadap daftar prioritas yang Anda buat. Apakah potongan kebijakan mendukung tujuan Anda? Jika tidak, singkirkan.

Setelah Anda memiliki rincian kebijakan, tuliskan dan buat buku pegangan bagi karyawan Anda. Tapi jangan hanya membagikannya. Setiap karyawan harus menandatangani dokumen untuk menunjukkan bahwa mereka menerima dan membacanya. Simpan salinan tambahan di tempat umum.

3. Tempat

Untuk mengamankan lingkungan fisik dan digital Anda , Anda akan ingin bekerja dengan seorang ahli. Ketika Anda mengevaluasi tempat kerja Anda dengan ahli keamanan Anda, Anda akan menentukan keamanan apa dan solusi otomatisasi yang diperlukan.

Otomasi dapat sangat membantu, terutama bagi usaha kecil yang tidak memiliki anggaran untuk mempekerjakan seorang penjaga keamanan 24 jam. Alat seperti kartu kunci dapat memantau datang dan perginya dan memungkinkan akses remote kepada orang-orang yang berwenang ketika Anda tidak berada di kantor.

4. Karyawan

Karyawan Anda adalah baris pertama pertahanan dalam menciptakan tempat kerja yang benar-benar aman. Semakin banyak waktu yang Anda habiskan di awal – mempekerjakan orang yang Anda percaya dan melatih mereka sehingga mereka tahu kebijakan-keamanan, akan lebih siap mereka membantu Anda mengatasi masalah yang muncul.

Didik staf Anda, bukan hanya tentang kebijakan dan harapan, tetapi juga tentang bagaimana pencurian dan kehilangan dapat mempengaruhi mereka secara pribadi. Akhirnya, karyawan harus tahu apa yang harus dilakukan jika mereka melihat perilaku yang mencurigakan. Mereka perlu tahu apa protokol adalah untuk melaporkannya, bagaimana informasi tersebut akan digunakan dan bagaimana mereka akan dilindungi selama proses.

5. Pelaksanaan

Sebuah sistem hanya baik jika bekerja. Anda perlu mengevaluasi kinerja sistem keamanan Anda secara berkelanjutan dan membuat penyesuaian yang diperlukan. Untuk melakukannya, gunakan pilihan penyimpanan video berbasis cloud atau DVR untuk menganalisis ancaman keamanan yang berlangsung selama bulan sebelumnya.

Meninjau rekaman video dan riwayat keamanan dapat membantu mengidentifikasi kelemahan atau area masalah, selain memberikan wawasan ke dalam bidang-bidang seperti tingkat staf dan analisis lalu lintas pejalan kaki.

Cobalah untuk meninjau kembali seluruh proses ini sekali-sekali, bahkan jika hanya sekali setahun, untuk membantu Anda, karyawan Anda dan investasi Anda tetap aman.

(photo: businessdirect.bt.com)