Entrepreneur atau ‘Wantrepreneur,’ Anda Termasuk Yang Mana?

Entrepreneur atau 'Wantrepreneur,' Anda Termasuk Yang Mana?TIPSWIRAUSAHA.COM – Sepertinya semua orang menyebut diri mereka seorang entrepreneur hari-hari ini, mengejar kemuliaan dan status untuk menjadi kisah sukses besar berikutnya.

Faktanya, ada ratusan bahkan ribuan calon entrepreneur yang berpikir mereka memiliki ide untuk menang, tetapi tidak pernah berhasil memasukkannya ke dalam tindakan agar menjadi bisnis yang sukses. Kita bisa menyebur orang-orang ini dengan “wantrepreneur.”

Ada banyak karakteristik kunci yang memisahkan entrepreneur dari wantrepreneur, dan berikut ini adalah tiga sifat yang paling umum:

1. Bergairah dalam bisnis

Anda mendengar begitu banyak pengusaha mengatakan untuk memiliki gairah dalam bisnis Anda, tetapi jarang mendengar mereka mengatakan untuk bergairah dalam bisnis secara keseluruhan.

Pergeseran kecil dalam bahasa tetapi perbedaan besar mengenai bagaimana Anda memainkan permainan bisnis. Mereka yang telah mencapai keberhasilan jarang bergairah tentang satu industri tertentu sebesar gairah mereka dalam bisnis.

Untuk menumbuhkan ide dari konsep untuk sukses, mengembangkan bisnis, Anda perlu meyakinkan investor, pelanggan, mitra dan karyawan untuk percaya pada Anda dan visi Anda. Jika Anda tidak 100 persen yakin dan bergairah tentang produk atau jasa Anda, mengapa orang lain bisa yakin?

Semua entrepreneur nyata didorong oleh gairah mereka dan cinta pada bisnis, wantrepreneur didorong oleh gagasan untuk menjadi seorang pengusaha.

2. Mengambil aksi masif

Ketika bicara mengenai bisnis, mengambil tindakan benar-benar penting. Entrepreneur mengambil lompatan keyakinan bahkan ketika situs web, prototipe atau produk mereka tidak lengkap.

Jangan khawatir jika Anda berpikir Anda tidak siap, Anda akan belajar lebih banyak dengan hanya melakukan apa yang pernah Anda baca dalam sebuah buku. Buku tidak dapat mempersiapkan Anda untuk setiap skenario, juga tidak memenuhi tujuan yang tepat dan visi apa yang Anda inginkan.

Entrepreneur nyata melakukan apa yang mereka katakan akan mereka lakukan; wantrepreneur berbicara tentang hal ini tetapi tidak pernah benar-benar memulai.

Jangan biarkan diri Anda menjadi lumpuh oleh informasi, ambillah tindakan besar.

3. Berkorban

Wantrepreneur memiliki visi idealis bagaimana rasanya menjadi seorang pengusaha. Mereka mungkin melihatnya sebagai cara tercepat untuk menjadi kaya atau kemampuan untuk mengatur waktu mereka sendiri dan menjadi bos mereka sendiri dan tidak perlu menjawab kepada siapa pun.

Tapi tidak menjawab kepada siapa pun berarti Anda akan harus sangat disiplin dan keras pada diri sendiri dibanding bos yang pernah Anda miliki di masa lalu. Mengatur waktu Anda sendiri berarti Anda akan mengalir lebih awal, karena Anda akan dipenuhi dengan ide-ide, tugas dan proyek-proyek yang perlu untuk dilakukan.

Di sisi lain, pengusaha sukses menggunakan keuntungan sebagai skala pengukuran dari kesuksesan mereka sendiri, tahu jam-jam yang mereka butuhkan untuk bekerja guna mewujudkannya dan memahami bahwa itu satu-satunya jalan menuju kesuksesan.

Ada konyol roller coaster emosi yang Anda harus lalui dalam rangka memulai, tumbuh dan akhirnya keluar dari bisnis Anda sendiri.

Anda akan memiliki saat-saat putus asa dan frustrasi di mana Anda bertanya-tanya jika Anda gila karena berani mencoba ini, tetapi Anda juga akan memiliki momen ‘gila’ lain di mana Anda merasa seperti Anda berada di puncak dunia.

(photo: the-entourage.com.au)