Rencanakan Rencana Bisnis Anda!

Rencanakan Rencana Bisnis Anda!TIPSWIRAUSAHA.COM – Anda telah memutuskan untuk menulis sebuah rencana bisnis, dan Anda siap untuk memulai. Selamat! Anda baru saja meningkatkan kemungkinan bahwa usaha bisnis Anda akan berhasil. Tapi sebelum Anda mulai menyusun rencana Anda, Anda perlu merencanakan rancangannya.

Salah satu alasan paling penting untuk merencanakan rencana Anda adalah Anda mungkin bertanggung jawab atas proyeksi dan proposal yang dikandungnya. Itu terutama berlaku jika Anda menggunakan rencana Anda untuk mengumpulkan uang untuk membiayai perusahaan Anda.

Katakanlah Anda memperkirakan pembukaan empat lokasi baru di tahun kedua operasi ritel Anda. Seorang investor mungkin tertarik, karena Anda bisa meramalkan, jika Anda hanya membuka dua. Jadi pikirkan apa yang ingin Anda sertakan dalam rencana Anda.

Kedua, karena Anda akan segera belajar jika Anda belum melakukannya, rencana bisnis bisa menjadi dokumen yang rumit. Ketika Anda menyusun rencana Anda, Anda akan membuat banyak keputusan mengenai hal-hal serius, seperti apa strategi yang akan Anda kejar, serta yang kurang penting, seperti apa warna kertas untuk mencetaknya. Memikirkan tentang keputusan ini terlebih dahulu adalah cara penting untuk meminimalkan waktu yang Anda habiskan dalam merencanakan bisnis Anda dan memaksimalkan waktu Anda untuk menghasilkan pendapatan.

Singkatnya, perencanaan rencana Anda akan membantu mengontrol tingkat akuntabilitas Anda dan mengurangi keraguan yang membuang-buang waktu. Untuk merencanakan rencana Anda, pertama-tama Anda harus memutuskan apa tujuan dan sasaran Anda dalam bisnis. Sebagai bagian dari itu, Anda akan menilai bisnis yang Anda pilih untuk memulai, atau sudah berjalan, untuk melihat apa kemungkinan benar-benar akan mencapai tujuan. Akhirnya, Anda akan melihat elemen umum dari sebagian besar rencana untuk mendapatkan ide yang ingin Anda sertakan dan bagaimana masing-masing akan diperlakukan.

Tentukan Sasaran Anda

Tutup mata. Bayangkan bahwa tanggal tersebut adalah lima tahun dari sekarang. Di mana Anda ingin berada? Apakah Anda akan menjalankan bisnis yang belum meningkat secara signifikan dalam ukuran? Ataukah Anda akan memerintah ‘kerajaan’ yang berkembang pesat? Apakah Anda sudah akan bersantai di pantai di suatu tempat, menikmati keuntungan yang diperoleh dengan susah payah?

Menjawab pertanyaan ini adalah bagian penting dari membangun rencana bisnis yang sukses. Faktanya, tanpa mengetahui kemana Anda akan pergi, tidak mungkin untuk merencanakan sama sekali.

Sekarang adalah saat yang tepat untuk membebaskan-mengasosiasikan sedikit – untuk membiarkan pikiran Anda berkeliaran, menjelajahi setiap jalan di mana Anda ingin membangun bisnis Anda. Cobalah menulis esai pribadi pada tujuan bisnis Anda. Ini bisa berupa surat kepada diri sendiri, yang ditulis sejak lima tahun ke depan, menjelaskan semua yang telah Anda capai dan bagaimana hal itu terjadi.

Ketika Anda membaca dokumen tersebut, Anda dapat membuat penemuan yang mengejutkan, seperti bahwa tidak perlu membangun perusahaan besar, Anda akan puas dengan usaha kecil yang stabil. Bahkan jika Anda tidak belajar sesuatu yang baru, mendapatkan pegangan yang kuat pada tujuan dan sasaran adalah bantuan besar dalam menentukan bagaimana Anda akan merencanakan bisnis Anda.

Checklist Tujuan dan Sasaran

Jika Anda mengalami kesulitan memutuskan apa tujuan dan sasaran Anda, di sini ada beberapa pertanyaan Anda tanyakan pada diri sendiri:

1. Bagaimana saya bertekad untuk meraih sukses?

2. Apakah saya bersedia untuk menginvestasikan uang saya sendiri dan bekerja berjam-jam tanpa dibayar, mengorbankan waktu pribadi dan gaya hidup, mungkin selama bertahun-tahun?

3. Apa yang akan terjadi jika usaha ini tidak berhasil?

4. Jika tidak berhasil, berapa banyak karyawan yang akhirnya harus dipertahankan?

5. Apa yang akan menjadi pendapatan tahunan dalam setahun? Lima tahun?

6. Apa yang akan menjadi pangsa pasar dalam kerangka waktu?

7. Apakah ini akan menjadi niche marketer, atau akan menjual spektrum yang luas dari barang dan jasa?

8. Apa rencana saya untuk ekspansi geografis? Lokal? Nasional? Global?

9. Apakah saya akan menjadi manager, atau saya akan mendelegasikan sebagian besar tugas kepada orang lain?

10. Jika saya mendelegasikan, apa jenis tugas yang akan saya berikan? Penjualan? Teknis? Lainnya?

11. Senyaman apa saya dalam mengambil pengarahan dari orang lain? Bisakah saya bekerja dengan mitra atau investor yang menginginkan masukan ke manajemen perusahaan?

12. Apakah perusahaan akan tetap independen dan swasta, atau akhirnya diakuisisi atau menjadi publik?

(photo: neoponic.co.uk)