Praktek Terbaik Menjual Melalui Media Sosial

Praktek Terbaik Menjual Melalui Media SosialTIPSWIRAUSAHA.COM – Internet adalah tahap di mana Anda bisa berbagi produk, pesan dan jasa Anda dengan dunia yang penuh dengan pelanggan.

Tantangan didalamnya? Ribuan pemilik bisnis lain berbagi produk dan layanan online juga. Dan kecuali pelanggan Anda melihat kebutuhan mereka tercermin dalam solusi dan cerita bisnis yang Anda bagi melalui saluran sosial, mereka akan mulai menghilangkannya.

Jadi bagaimana Anda secara efektif menjual produk di media sosial? Bagaimana pemilik bisnis tampil semenarik mungkin dan tetap orisinil sekaligus mengubah browser menjadi pembeli tanpa memaksa, satu-sisi atau hanya berfokus pada keuntungan?

Berikut adalah beberapa hal yang boleh dan tidak boleh dilakukan yang perlu Anda ketahui tentang bercerita, strategi dan panggilan untuk bertindak ketika menjual secara online menggunakan media sosial:

Perencanaan

Jangan mengembangkan kampanye di rumah sebelum Anda menggunakan media sosial. Identifikasi cerita yang akan Anda sampaikan, apakah Anda akan menyoroti produk tertentu, promosi atau tema keseluruhan untuk pelanggan Anda agar berpartisipasi.

Jangan asumsikan manfaat dan fitur yang Anda nilai dalam produk dan jasa yang sama dengan keinginan pelanggan potensial dan yang sudah ada. Katakanlah Anda menawarkan jasa konsultasi dan blog dan tweet tentang semua aspek teknis dalam istilah industri untuk menunjukkan keahlian dan pengetahuan Anda. Tentu, pelanggan Anda mempekerjakan Anda untuk keterampilan Anda, tetapi mereka juga ingin tahu bagaimana pengetahuan Anda akan menghemat waktu dan uang atau memberikan nilai.

Jangan memperhatikan posting konsumen pada saluran media sosial. Carilah tren, cerita dan petunjuk tentang mengapa orang-orang menyukai (dan membutuhkan) bisnis Anda. Catat dan bentuk pengertian konten Anda dari sana. Penelitian (bukan asumsi) adalah kunci. Untuk mengkonversi pengguna media sosial menjadi pembeli, berbicaralah sesuai dengan bahasa pelanggan Anda.

Jangan berasumsi bahwa Anda harus memanipulasi orang atau bercerita mengenai sakit pelanggan agar mereka membeli produk Anda.

Jangan membuat konten yang membahas tantangan atau masalah yang pelanggan dan calon pelanggan Anda saat ini mungkin alami, kemudian tunjukkan kepada mereka 3-5 cara berpikir kritis Anda dan produk atau jasa menyediakan solusi yang dibutuhkan. Ingat Anda adalah jembatan yang membantu pelanggan untuk sukses. Ini bukan tentang mengabaikan rasa sakit atar bermanis-manis, tetapi sebaliknya berfokus pada solusi.

Posting

Jangan auto-schedule tweet dan posting yang mendorong keluar pesan stagnan. Mungkin tak mengapa untuk beberapa tweet, tapi jangan lakukan ini sepanjang waktu. Aatur hal-hal sehingga beberapa konten akan dibagi secara real time dan ketahui mereka yang berbagi atau terlibat dengan profil media sosial perusahaan Anda.

Jangan mencari cara untuk berbagi dan mempromosikan produk dan jasa Anda sementara melakukan kurasi konten dari pengunjung online Anda. Salah satu cara terbaik untuk melakukan ini adalah dengan mengajukan pertanyaan dan me-retweet atau memberikan jawaban pada halaman Facebook atau blog atau akun Instagram perusahaan Anda.

Jangan tag pelanggan potensial atau menjangkau mitra promosi melalui media sosial dengan hanya promosi dan produk dalam pikiran, terutama jika Anda belum membahas ini dengan mereka sebelumnya (offline atau melalui email).

Identifikasi pelanggan dan penggemar super yang telah disebutkan atau terlibat dengan bisnis Anda di media sosial sebelumnya. Temukan cara untuk fitur atau mengakui mereka, bahkan mungkin menghargai mereka dengan tawaran untuk diri mereka sendiri, teman-teman dan keluarga mereka. Juga tanyakan pada mitra promosi apa mereka memerlukan bantuan dan lihat apakah ada peluang cross-promotion. Awali dengan apa yang Anda bersedia berikan, sebelum Anda meminta mereka berbagi postingan Anda di media sosial.

Mempertahankan Pelanggan

Jangan berasumsi bahwa platform media sosial di mana konversi pengguna online ke pembeli akan berlangsung.

Ingat bahwa media sosial adalah tempat untuk berhubungan dengan orang lain dan membangun kepercayaan. Pastikan bahwa Anda memiliki strategi untuk menjaga hubungan dengan pelanggan Anda saat mereka mengklik ke situs Web Anda dan saluran media sosial lainnya, memilih untuk bergabung dengan mendaftarkan email dan mulai menerima pemberitahuan dari Anda.

Jangan menjalankan promosi yang sama, berulang-ulang, bulan demi bulan.

Jangan lupa untuk memeriksa analisis Anda untuk melihat di mana lalu lintas ke situs Anda dan platform media sosial berasal.

Tindaklanjuti pelanggan yang membeli dari Anda. Berikan ucapan terima kasih, bagikan kode diskon untuk pembelian berikutnya atau kirimkan tweet atau postingan apresiasi. Mereka kemudian akan lebih mungkin untuk berbagi bagaimana mereka menggunakan produk atau jasa Anda dengan pengikut media sosial mereka.