3 Tips Menjadi CEO Sebelum Menginjak Usia 30

3 Tips Menjadi CEO Sebelum Menginjak Usia 30TIPSWIRAUSAHA.COM – Jika Anda ingin menjadi CEO pada usia muda, Anda bisa mengikuti jejak Mark Zuckerberg dan menciptakan beberapa inovasi yang mengubah dunia.

Tapi orang-orang muda paling ambisius memacu untuk jabatan tertinggi tidak dalam posisi itu. Mereka berharap untuk bersandar pada keterampilan bisnis mereka yang terus berkembang dibanding inovasi.

Jadi apa pendekatan yang tepat untuk kelompok ini? Bagaimana Anda bisa memutar ambisi dan cerdas bisnis untuk mendapatkan kemajuan karir dengan sangat cepat? Melalui The Guardian, tiga CEO yang memiliki peran eksekutif memberikan beberapa saran.

1. Temukan lingkungan yang tepat

Sama seperti Anda yang tidak bisa menjadi lebih kuat di gym jika Anda tidak mendorong diri Anda dengan bobot yang lebih besar, Anda tidak akan pernah membangun keterampilan bisnis Anda jika Anda bekerja di jenis perusahaan yang menolak keras memberikan tanggung jawab nyata dan substantif pada karyawan mudanya. Jika Anda ingin mengasah potensi kepemimpinan Anda dengan cepat, bergerak cepat dari lingkungan apapun di mana Anda tidak belajar terus-menerus.

“Bagian dari keberhasilan saya berada di lingkungan di mana saya diizinkan untuk unggul. Saya bekerja dengan orang-orang yang tidak mendiskriminasi saya karena usia saya, yang pasti sudah sangat mudah untuk dilakukan,” Danny Waters, CEO Enterprise Finance pada usia 29, mengatakan.

Jeremy Boudinet, direktur pemasaran untuk startup Ambition, belum cukup mencapai jabatan tertinggi, tapi ia menawarkan saran karir yang sama: “Anda tidak perlu memiliki passion terhadap produk yang Anda jual, Anda tidak harus berada dalam industri yang paling glamor. Anda tidak harus bekerja untuk perusahaan dengan identitas ‘merek’ terbaik atau reputasi di bidang pilihan Anda. Bekerjalah pada orang yang akan ingin mengajarkan sesuatu dan segala sesuatu yang mereka tahu.”

2. Jangan biarkan usia Anda mempengaruhi Anda

Jika Anda ingin orang lain untuk tidak mempermasalahkan usia Anda, itu adalah sesuatu yang Anda akan harus perlihatkan dalam perilaku Anda sendiri, Jonathan Samuels, yang mengambil peran CEO di usia 28, menjelaskan.

“Anda harus benar-benar nyaman dengan mengelola orang-orang yang lebih tua dari Anda. Bekerja dengan rekan-rekan yang lebih berpengalaman daripada Anda harus dilihat sebagai sesuatu yang positif. Tapi Anda perlu menegaskan otoritas untuk menunjukkan bahwa Anda benar-benar bertanggung jawab. Setelah hal itu dipahami, Anda akan dihormati,” katanya.

“Akan ada waktu selama negosiasi dengan pihak lain, saat di mana orang akan terkejut dengan usia Anda. Dalam pengalaman saya, mereka akan melupakannya dengan cepat ketika mereka menyadari bahwa Anda tahu apa yang Anda bicarakan. Umur hanya menjadi isu sampingan.”

3. Berhenti menunggu kesempatan yang sempurna

Ketika Anda masih muda, Anda kurang pengalaman, dan karena itu bisa sulit untuk menilai apakah Anda benar-benar menemukan lingkungan yang tepat untuk Anda. Mungkin ada yang lain, peluang yang lebih baik di luar sana, Anda terus-menerus bertanya-tanya. Sementara Anda tidak boleh cepat merasa puas, pada titik tertentu Anda juga harus berhenti mencari rumput hijau dan bekerja keras pada apa yang Anda miliki saat ini.

“Kenyataannya adalah, Anda hanya perlu memecahkan dan keluar. Tidak peduli apa yang Anda lakukan, Anda perlu hanya melakukannya dengan baik,” Dan Hooper, direktur dan salah seorang pendiri Piccadilly Group, menegaskan.

(photo: Shutterstock)